Genealogy Discussion (Seri 1): Yesus Keturunan Daud Melalui Yusuf - Blog Apologia Kristen.

AK

Kis 18:28 Sebab dengan tak jemu-jemunya ia membantah orang-orang Yahudi di muka umum dan membuktikan dari Kitab Suci bahwa Yesus adalah Mesias.

10/08/17

Genealogy Discussion (Seri 1): Yesus Keturunan Daud Melalui Yusuf

Penulis dari The Yeshiva Institute bernama Menachem Ali selanjutnya disingkat M Ali menuliskan kajian seputar silsilah Yesus & Muhammad Link 1, Link 2 & Link 3.  Dalam tulisannya M Ali berupaya menyajikan data & intepretasi bahwa Muhammad berdarah Yahudi yang berarti keturunan Ishak sekaligus keturunan Ishmael. Di sisi lain yang bersangkutan mendiskreditkan perihal silsilah Yesus dalam injil Matius & Lukas bahkan menyerang masalah orang tua Yesus berdasarkan literatur rabbinik. Kajian tersebut memang terkesan akademik dengan argumentasi yang terlihat powerfull, namun jika diteliti secara cermat ternyata banyak kelemahan dengan argumentasi & data yang digunakan. Bahkan tanpa disadari atau memang disadarinya, beberapa point argumentasinya justru menyerang otentitas Quran itu sendiri.

Mengingat persoalan yang dibahas cukup kompleks, maka tanggapan atas kajian M Ali akan dibagi 5 (lima) bagian. Pertama, tentang Yesus keturunan Daud melalui Yusuf. Kedua, Yesus Keturunan Daud melalui Maria, telah ditulis sebelumnya Link. Ketiga, menjawab tuduhan Talmud tentang orang tua Yesus yang dianggap sebagai pezinah. Keempat mempertanyakan validitas data & signifikansi atas klaim Muhammad berdarah Yahudi dan mempertanyakan historitas klaim Muhammad keturunan Ishmael. Dan kelima, menyajikan perbandingan antara silsilah Yesus & Muhammad serta konklusi pembahasan.

Sebelum kita lanjut dalam pembahasan pertama, kita perlu melihat dua faktor utama yang mendasari diskusi kita yaitu Mesias dari keturunan Daud & kelahiran Yesus dari perawan Maria (The Virgin Birth). Berikut ini data tentang kedua faktor penting tersebut.
= Mesias keturunan Daud
Yes 11:1  Suatu tunas akan keluar dari tunggul Isai, dan taruk yang akan tumbuh dari pangkalnya akan berbuah
Yer 23:5  Sesungguhnya, waktunya akan datang, demikianlah firman TUHAN, bahwa Aku akan menumbuhkan Tunas adil bagi Daud. Ia akan memerintah sebagai raja yang bijaksana dan akan melakukan keadilan dan kebenaran di negeri.

Selain keturunan Daud, Mesias juga disebutkan berasal dari keturunan Yehuda salah satu anak Yakub/Israel. Namun kita fokus pada pembahasan keturunan Daud yang merupakan bagian utama dari pengharapan mesianik bangsa Israel.

= The Virgin Birth
Dalam injil Mat 1:18 disebutkan bahwa Maria telah mengandung dari Roh Kudus sebelum Yusuf & Maria hidup sebagai suami istri. Demikian pula dalam penulisan silsilah Yesus, kedua penulis injil "aware" dengan adanya fakta The Virgin Birth ini.
Luk 3:23  Ketika Yesus memulai pekerjaan-Nya, Ia berumur kira-kira tiga puluh tahun dan menurut anggapan orang, Ia adalah anak Yusuf, anak Eli. 
Mat 1:16 "Yakub memperanakkan Yusuf suami Maria, yang melahirkan Yesus yang disebut Kristus".


Dalam injil Lukas digunakan kalimat "menurut anggapan orang" (ōn huios hōs enomizeto) dan dalam injil Matius kata egenn├žsen (bentuk aorist aktif) artinya "memperanakkan" tidak digunakan untuk menghubungkan Yusuf & Yesus. M Ali mengomentari hal ini dengan menyatakan "...Pada teks Injil Matius 1:1 St. Matius berbicara silsilah Yesus dalam konteks teologis, sebaliknya pada Injil Matius 1:16 ternyata St. Matius berbicara justru dalam konteks historis yang sebenarnya, karena secara de facto Yesus memang tidak memiliki nasab dari jalur Yusuf secara biologis..". Pada bagian lain M Ali menyatakan ".. susunan redaksi teks Matius 1:16 justru berubah 360% yakni berpola dogmatis, bukan berpola genetis..".

Saya kira pernyataan M Ali tidak tepat, justru penulis injil Matius menyajikan data historis apa adanya bukan pernyataan dogmatis seperti klaim M Ali. Bukankah dalam ayat berikutnya (Mat 1:18) dituliskan narasi tentang kehamilan Maria yang tidak ada unsur keterlibatan Yusuf, sehingga penulis ini memang "aware" terhadap faktor "The Virgin Birth" atas kelahiran Yesus. Karena dalam ayat 16 penulis secara jelas menyebutkan Maria yang melahirkan Yesus dan bukan Yusuf memperanakan Yesus.

Ok mari kita masuk pada inti pembahasan tentang Yesus sebagai Keturunan Daud melalui Yusuf.
Image result for Jesus Joseph

M Ali merumuskan kriteria Mesias dengan tiga kategori "... seorang Messiah harus (1) seorang laki-laki dan bukan seorang perempuan, (2) nasabnya harus bersambung dari jalur garis ayah (lineage of the father) karena sistem silsilah merujuk pada sistem patriakhal, dan bukan bersambung pada jalur garis ibu, (3) dia nasabnya bersambung kpd Raja Daud..". Saya sependapat dengan kategori 1 & 3, namun berbeda pendapat dengan kategori 2 karena yang disebut sebagai keturunan Daud tidak harus melalui jalur ayah tetapi bisa juga melalui jalur ibu dan Yesus memenuhi kedua jalur tersebut. M Ali kemudian menambahkan penjelasan bahwa keturunan dari jalur ayah itu harus keturunan secara biologis dan Yesus tidak memenuhi syarat berdasarkan kriteria tersebut  "...status jalur 'biologis' tidak ada hubungan sama sekali antara Yesus & Yusuf..". Namun masalahnya tidak data yang secara jelas menegaskan tentang point keturunan biologis ini.

Ok mari kita bahas secara detail tentang hal ini, terlebih dahulu membahas tentang keharusan keturunan biologis untuk penyebutan seorang anak. Apakah disebut sebagai anak yang sah haruslah anak kandung secara biologis? Data dari Tanakh & literatur rabbinik jelas berkata tidak. Memang untuk anak non biologis biasa kita kenal dengan sebutan anak angkat atau anak adopsi. Namun dari data yang ada, hampir tidak ada perbedaan signifikan antara anak biologis vs anak non biologis karena keduanya sama-sama disebut sebagai anak.

Pertama-tama kita lihat dari data yang diajukan M Ali tentang Levirate Marriage dalam pembahasannya atas silsilah dalam injil Lukas. ".. Jadi Yusuf bukan anak angkat Eli, karena konsep anak angkat tidak dikenal dalam silsilah, yang dikenal hanyalah silsilah dalam perkawinan Levirat (Ulangan 25:5-6)".
Ulg 25:5  "Apabila orang-orang yang bersaudara tinggal bersama-sama dan seorang dari pada mereka mati dengan tidak meninggalkan anak laki-laki, maka janganlah isteri orang yang mati itu kawin dengan orang di luar lingkungan keluarganya; saudara suaminya haruslah menghampiri dia dan mengambil dia menjadi isterinya dan dengan demikian melakukan kewajiban perkawinan ipar.
Ulg 25:6  Maka anak sulung yang nanti dilahirkan perempuan itu haruslah dianggap sebagai anak saudara yang sudah mati itu, supaya nama itu jangan terhapus dari antara orang Israel.


Dalam aturan tentang Levirate Marriage disebutkan tentang seseorang yang telah kawin kemudian mati dengan tidak meninggal anak laki-laki, maka saudara dari yang meninggal itu kawin dengan istri dari yang meninggal itu. Anak laki-laki yang lahir dianggap sebagai anak dari yang meninggal itu. Ini berarti anak itu adalah anak non biologis dari yang meninggal. Sebenarnya hal ini sudah ada sebelum Taurat diberikan kepada Musa yaitu pada masa Yakub. Kej 38:8  Lalu berkatalah Yehuda kepada Onan: "Hampirilah isteri kakakmu itu, kawinlah dengan dia sebagai ganti kakakmu dan bangkitkanlah keturunan bagi kakakmu."

Dari data ini, point saya jelas bahwa yang disebut anak tidaklah harus anak secara biologis. Ketentuan ini memang secara khusus diatur dalam aturan Levirate Marriage dan bisa dikatakan sebagai "special adoption". Hal seperti ini bisa juga terjadi dalam kondisi lain seperti antara Yusuf & Yesus.

Selanjutnya kita lihat data tentang Musa yang diangkat sebagai anak oleh puteri Firaun.
Kel 2:10  Ketika anak itu telah besar, dibawanyalah kepada puteri Firaun, yang mengangkatnya menjadi anaknya, dan menamainya Musa, sebab katanya: "Karena aku telah menariknya dari air."
M Ali memberi komentar tentang hal ini ".. Fir'aun mengangkat Musa sbg anak angkat, karena Musa bukan anak istrinya. Dan itu pun tradisi Mesir, bukan tradisi Yahudi. Musa adalah anak orang Ibrani, atau anak orang lain yang dibuang, lalu diangkat menjadi anak angkat oleh Firaun...".

M Ali menyatakan hal itu bukanlah tradisi Yahudi melainkan tradisi Mesir, namun sayangnya M Ali yang familiar dengan literatur rabbinik justru mengabaikan data yang ada dalam Talmud yang bertentangan dengan pernyataan tersebut.
"..R. Simon b. Pazzi once introduced an exposition of the Book of Chronicles as follows: 'All thy words are one, and we know how to find their inner meaning'. [It is written], And his wife the Jewess bore Jered the father of Gedor, and Heber the father of Socho, and Jekuthiel the father of Zanoah, and these are the sons of Bithya the daughter of Pharaoh, whom Mered took. Why was she [the daughter of Pharaoh] called a Jewess? Because she repudiated idolatry, as it is written, And the daughter of Pharaoh went down to bathe in the river, and R. Johanan, [commenting on this,] said that she went down to cleanse herself from the idols of her father's house. 'Bore': But she only brought him [Moses] up? - This tells us that if anyone brings up an orphan boy or girl in his house, the Scripture accounts it as if he had begotten him. 'Jered': this is Moses. Why was he called Jered? Because manna came down [yarad] for Israel in his days..." (Talmud Mas. Megillah 13a)

"And his wife Ha-Jehudiah bore Yered the father of Gedor [and Heber the father of Soco, and Jekuthiel the father of Zanoah] and these are the sons of Bithia the daughter of Pharaoh, whom Mered took. Now, 'Mered' was Caleb; and why was he called Mered? . - Because he opposed the counsel of the other spies. But was he [Moses] indeed born of Bithia and not rather of Jochebed? - But Jochebed bore and Bithia reared him; therefore he was called after her". (Talmud Mas. Sanhedrin 19b)

Keterangan dalam Talmud ini merupakan interpretasi atas tulisan dalam kitab Tawarikh (JPS/Jewish Publication Society)
1Tw 4:17  And the sons of Ezrah: Jether, and Mered, and Epher, and Jalon. And she bore Miriam, and Shammai, and Ishbah the father of Eshtemoa -
1Tw 4:18  and his wife Hajehudijah bore Jered the father of Gedor, and Heber the father of Soco, and Jekuthiel the father of Zanoah - and these are the sons of Bithiah the daughter of Pharaoh whom Mered took.


Dalam Talmud ini disebutkan tentang puteri Firaun bernama Bithiah (daughter of God) yang kemungkinan diberi nama itu setelah convert ke Judaism. Kemudian disebut sebagai Jehudijah atau diterjemahkan secara literal menjadi "Jewess" dalam Sanhedrin. Bithiah ini kawin dengan Mered dan melahirkan beberapa anak. Namun yang menarik salah satu anak bernama Jered menurut Talmud adalah Musa (Moses) yang secara genetis anak dari Jochebed dan Amram (Kel 6:20), tetapi Jered ini tetap disebutkan sebagai anak dari Bithiah.

Terlepas dari benar tidaknya intepretasi dari Talmud ini, pointnya tetap jelas bahwa perihal anak adopsi bukan hanya tradisi Mesir melainkan juga bagian dari tradisi Yahudi. Sebagai data tambahan dari Midrash yang meneguhkan point tersebut. Shemot Rabbah 46:5 He who brings up a child is called “Father,” not he who merely begot him.

Sekarang kita lihat data seputar Yesus sebagai anak Yusuf.
Dalam Matius 1:18 dituliskan tentang Maria yang bertunangan dengan Yusuf keturunan Daud dan Maria ternyata telah mengandung dari Roh Kudus sebelum mereka hidup sebagai suami istri. Masalah tentang pertunangan dan kaitannya dengan status suami istri bisa disimak di Link ini. Hal ini membuat Yusuf akan menceraikan Maria yang dianggapnya telah berzinah atau telah berhubungan seks dengan orang lain (Ay 19). Tuduhan ini dikembangkan dalam Talmud dan sayangnya M Ali ikut serta mendukung tuduhan Talmud itu, padahal Quran sendiri menerima konsep "The Virgin Birth" dan tidak menerima tuduhan zinah tsb. Tetapi malaikat Tuhan datang menjumpai Yusuf dan menegaskan untuk tetap mengambil Maria sebagai istri dan menjelaskan bahwa kandungan Maria dari Roh Kudus (Ay 20-21) dan Yusuf melakukan apa yang diperintahkan malaikat itu (ay 24-25).

Dari narasi ini, Yesus jelas lahir dari keluarga Yusuf & Maria serta Yusuf menerima Yesus sebagai anaknya. Hal ini semakin dipertegas dengan ritual Sunat kepada Yesus yang dilaksanakan Yusuf & Maria (Luk 2:21), membawa anak itu ke Yerusalem untuk diserahkan kepada Tuhan (Luk 2:22-23) dan secara rutin tiap tahun pergi ke Yerusalem untuk merayakan Paskah (Luk 2:41). Pada usia ke-12, Yesus dibawa ke Yerusalem dan terpisah dengan kedua orang tuanya. Saat Yesus ditemukan oleh orangtuaNya, ibuNya bertanya kepadaNya "..lalu kata ibu-Nya kepada-Nya: "Nak, mengapakah Engkau berbuat demikian terhadap kami? Bapa-Mu dan aku dengan cemas mencari Engkau (Luk 2:48). Maria menyebutkan kalimat "Bapa-MU dan aku.." yang menunjukan dengan jelas bahwa Yusuf adalah ayah dari Yesus.

Berdasarkan semua data ini tidaklah terlihat perbedaan signifikan antara anak biologis dan anak non biologis karena sama-sama disebut sebagai anak. Anak dari hasil Levirate Marriage tetap disebut sebab anak dari saudaranya yang telah meninggal. Musa (Jered) menurut Talmud walaupun bukan anak biologis dari Bithiah (Puteri Firaun) tetap disebut sebagai anak Bithiah. Data lain dari Talmud  juga menegaskan bahwa anak adopsi itu dianggap sebagai anak yang dilahirkan ".. This teaches thee that whoever brings up an orphan in his home, Scripture ascribes it to him as though he had begotten him". (Talmud Mas. Sanhedrin 19b)
Demikian pula Yesus disebut anak Yusuf tidaklah salah, bukankah Maria sendiri menyebutkan bahwa Yusuf adalah ayah Yesus. Dalam ayat-ayat lain Yesus juga disebut sebagai anak Yusuf.
Yoh 6:42  Kata mereka: "Bukankah Ia ini Yesus, anak Yusuf, yang ibu bapanya kita kenal? Bagaimana Ia dapat berkata: Aku telah turun dari sorga?"
Luk 4:22  Dan semua orang itu membenarkan Dia dan mereka heran akan kata-kata yang indah yang diucapkan-Nya, lalu kata mereka: "Bukankah Ia ini anak Yusuf?"
Yoh_1:45  Filipus bertemu dengan Natanael dan berkata kepadanya: "Kami telah menemukan Dia, yang disebut oleh Musa dalam kitab Taurat dan oleh para nabi, yaitu Yesus, anak Yusuf dari Nazaret."


Lalu bagaimana dengan ayat berikut ini?
Rom 1:3  tentang Anak-Nya, yang menurut daging diperanakkan dari keturunan Daud,
Ayat ini menuliskan tentang Yesus sebagai keturunan Daud menurut daging atau keturunan secara genetik yang merujuk ke Maria. Paulus dalam surat-suratNya banyak berbicara pada aspek inkarnasi Yesus sebagai Firman yang menjadi manusia (Rom 8:3, 9:5, 1 Tim 3:15) sebagaimana juga dituliskan oleh rasul Yohanes (Yoh 1:1, 2 Yoh 1:7). Hal ini berkaitan dengan nubuatan mesianik seperti Mesias yang menderita (Yes 53), Kelahiran sang Mesias (Yes 7:14, Mika 5:1), Mesias yang Ilahi (Yes 7:24, 9:6) dll.

Namun bukan berarti yang disebut sebagai keturunan Daud hanya dari sisi genetik. Pada bagian lain dari PB kita bisa melihat Yesus disebutkan sebagai keturunan Daud secara hukum. Hal ini berkaitan dengan nubuatan mesianik yang berbicara tentang Mesias sebagai Raja sehingga lebih banyak dikaitkan dengan Daud yang keturunannya dijanjikan menjadi Raja yg kekal (Yes 11:1, Yer 23:5). So.. apakah Yesus memiliki legal standing sebagai Mesias sang Raja?

Dalam pembahasan kita sebelumnya, anak hasil dari Levirate Marriage juga disebut sebagai anak dari saudaranya yang meninggal. Hal ini berarti secara hukum anak itu sah sebagai anak dari saudara ayah kandungnya yang telah meninggal sehingga berhak menerima warisan. Demikian pula Yesus berhak menerima warisan dari Yusuf karena Yesus adalah anak yang sah secara hukum. Tidak hanya hukum Yahudi termasuk hukum internasional saat itu yaitu hukum Romawi.

Pertama Yusuf & Maria secara resmi telah bertunangan/menikah (Mat 1:18, Luk 2:5) dan hal ini tentu dicatat secara administratif menurut hukum Yahudi dalam sebuah "public records"termasuk nama anak mereka. "...Jews preserved their genealogical tables with remarkable accuracy through all the centuries before the birth of Jesus and also during the first century after His birth.. In his Autobiography (para. I) Josephus states that he reproduces his genealogical table as he found it "in the public records". And in his work Against Apion (i) he relates how Jews—even those who lived outside Palestine—sent the names of their children to Jerusalem to be officially recorded. (Geldenhuys, New International Commentary: The Gospel of Luke). Kedua, Yusuf & Maria telah membawa Yesus sebagai anak mereka untuk menjalankan ritual Yahudi yaitu Sunat hari ke delapan (Luk 2:21), pentahiran (Luk 2:22-23) dan secara rutin tiap tahun mengikuti ritual Paskah (Luk 2:41), sehingga secara hukum Yahudi Yesus benar-benar anak Yusuf. Ketiga, Yesus sebagai anak mereka telah didaftarkan dalam sensus yang dilaksanakan oleh pemerintahan Romawi (Luk 2:1).

Mari kita lihat kembali pernyataan M Ali tentang hal ini "..Jadi kalau secara hukum TaNaKH, status Yesus yang disebut anak Daud yang dikaitkan dng Yusuf ternyata tidak memiliki makna apapun. Dalam hal ini saya tidak mempersoalkan status hukum Yusuf sebagai keturunan Daud melalui King Salomo, dan laporan Injil Matius itu sesuai dng status hukum dalam TaNaKH, baik ditinjau dari status perkawinan ipar nenek moyang Yusuf maupun bila ditinjau dari status garis ayah biologis beliau. Namun yang kita kaji ini adalah status hukum Yesus, bukan status hukum Yusuf. Yesus tidak memiliki status hukum apa2 bila dikatikan dng Yusuf.."

Berdasarkan kajian ini maka pernyataan M Ali ini tidaklah berdasar, karena Yesus jelas memiliki status hukum sebagai anak Yusuf yang sah. So... apakah Yesus keturunan Daud melalui Yusuf? jawabannya tegas Yah.

Pembahasan bagian kedua tentang Yesus Keturunan Daud melalui Maria silahkan disimak di link ini.

Tidak ada komentar: