04/05/16

JESUS SON OF GOD

Pernyataan Yesus sebagai Son of God, Anak Allah yang ilahi merupakan bagian dari iman Kristen yang sering mendapat tantangan banyak pihak. Liberal Scholars sejak era Bultmann beranggapan konsep Son of God ini berasal dari budaya helenisme yang diadopsi gereja. Pihak Yudaisme para rabi dan traditional jews scholar menolak konsep Mesias sebagai Son of God dalam pengertian Divine Messiah. Bahkan Quran sendiri, memberikan kritikan keras kepada kekristenan karena dianggapnya kekristenan mengajarkan Yesus sebagai Son of God dalam pengertian anak secara biologis.
Dalam artikel ini kita akan menelusuri berbagai data biblical & extrabiblical pra Kristen seperti Tanakh/PL & Dead Sea Scroll serta informasi lainnya di era Greco Roman. Kemudian membandingkan dengan teks-teks dalam New Testament serta melihat pendapat Scholars. Terakhir menguji tuduhan Quran tentang Son of God dalam sense physically.

29/04/16

Dialog Seputar Hubungan Taurat & Injil

Dear all, berikut ini transkrip dialog saya dengan Primadi Setiawan seputar Taurat & Injil. Ada sedikit pengaturan kembali susunan alur diskusi pada bagian akhir untuk memudahkan pembaca, tanpa menghilangkan/merubah komentar masing-masing.  Beberapa point dalam dialog ini memang perlu di-explore lebih lanjut, namun point-point utamanya sudah bisa terlihat. Secara garis besar posisi saya terhadap Taurat: prinsip-prinsip moral dalam Taurat bersifat kekal sedangkan aspek lahiriahnya berupa hukum upacara (ceremonial law) dll sudah tidak berlaku lagi, karena itu hanya bayangan (type) dan telah digenapi oleh Kristus sebagai anti-type.

Mengapa Yesus dibaptis?

Pembaptisan Yesus oleh Yohanes Pembaptis dijadikan alasan pihak-pihak tertentu untuk membuktikan bahwa Yesus berdosa. Baptisan Yohanes adalah tanda pertobatan, sehingga dengan dibaptisnya Yesus menandakan Yesus berdosa, benarkah demikian?

28/04/16

Parakletos vs Perikletos

Dalam Perjanjian Baru, janji tentang akan datangnya Parakletos menjadi salah satu acuan favorit pihak muslim. Berbagai upaya dilakukan untuk mengutak-atik bagian ini untuk mengaitkannya dengan Muhammad. Dengan tafsiran eisegetis, Paracletos dianggap merujuk kepada Muhammad dibandingkan arti sebenarnya tentang Roh Kudus. Upaya lain dengan mengembangkan teori bahwa kata aslinya bukan Parakletos melainkan Perikletos, karena kata Perikletos yang memiliki arti indah atau pujian dianggap cocok untuk kata Ahmad (akar kata Muhammad) yang artinya terpuji. Teori ini berimplikasi munculnya tuduhan bahwa kata Parakletos adalah interpolasi pihak Kristen.


23/02/16

Debat: Siapa Penulis Injil Yohanes ??

Pengantar: Debat tentang siapa penulis injil Yohanes terjadi di salah satu grup FB antara Jimmy Jeffry vs Nandar Chanky Al Athif. Debat dimulai dengan argumentasi Nandar yang menggugat Yohanes sebagai Sang Penulis dengan acuan pada Yoh 21:24 serta rujukan pada salah satu artikel tulisan bible scholar yang meragukan Yohanes sebagai Sang Penulis.